Hidrogen Peroksida

Hydrogen Peroxide – Sumber gambar: grahachemical.co.id

Senyawa kimia hidrogen peroksida (H2O2) adalah cairan kental yang kuat oksidasidan oleh karena itu sifat yang kuat agen pemutihan yang telah menemukan digunakan sebagai disinfektan dan (dalam konsentrasi tinggi sebagai  uji  peroksida tinggi) sebagai senyawa oksidator atau  monopropellant di  roket. Hidrogen peroksida yang diproduksi secara komersial oleh beberapa proses. proses Anorganik mempekerjakan elektrolisissuatu larutan asam sulfat atau asam bisulphate amonium (NH4HSO4), diikuti oleh hidrolisis dari peroxydisulfate ((SO4)2) yang dibentuk. metode pengolahan organik menjadi penting dalam produksi hidrogen peroksida. Ini termasuk autoksidasi dari hydroquinone (C6H4(OH)2) atau salah satu homolog dalam sistem pelarut yang sesuai dan oksidasi gas-fase parsial hidrokarbon.

  • Hal ini umumnya digunakan (dalam konsentrasi sangat rendah, biasanya sekitar 5%) untuk pemutih manusia  rambut , maka frase “pirang peroksida” dan “pirang” botol. Ini membakar kulit pada kontak dalam konsentrasi yang cukup. Pada konsentrasi rendah (3%), digunakan medis untuk membersihkan luka dan menghapus jaringan yang mati. Namun, studi terbaru menunjukkan bahwa hidrogen peroksida adalah racun bagi sel-sel baru dan karena itu tidak direkomendasikan untuk perawatan luka.

Dikombinasikan dengan  urea sebagai  peroksida karbamid, digunakan untuk memutihkan gigi. Ia bereaksi dengan aseton untuk membentuk peroksida Aseton dan berinteraksi dengan ozon untuk membentuk  trioksida Hidrogen. Hal ini juga digunakan intravena dalam sangat rendah (kurang dari satu persen) untuk konsentrasi terapi hidrogen peroksida – medis pengobatan alternatif untuk kanker kontroversial. Namun menurut American Cancer Society, “tidak ada bukti ilmiah bahwa hidrogen peroksida adalah aman, pengobatan kanker yang berguna atau efektif”. Mereka menyarankan pasien kanker untuk “tetap dalam perawatan dokter yang berkualitas yang terbukti menggunakan metode pengobatan dan disetujui uji klinis menjanjikan pengobatan baru.”

Sebagai propelan itu dipompa ke ruang reaksi di mana lapisan perak biasanya digunakan sebagai katalis untuk dekomposisi, maka uap air oksigen yang dihasilkan baik digunakan secara langsung atau dicampur dengan bahan bakar untuk membakar. Sebagai monopropellant (tidak bercampur dengan bahan bakar) itu menghasilkan maksimum ISPdari 161 lbf ° S / lb (1,6 kN] ° S/kg) yang membuatnya menjadi monopropellant kinerja rendah. Tidak seperti hidrazin (yang kuat monopropellant lebih) peroksida lebih aman untuk menangani. Ketika diurai untuk membakar bahan bakar sebagai senyawa oksidator, impuls spesifik setinggi 350 lbf ° S / lb (3,5 kN ° S/kg) dapat dicapai tergantung pada bahan bakar. Bell terkenal sabuk roket digunakan monopropellant peroksida hidrogen. Hidrogen peroksida sebagai senyawa oksidator adalah bereksperimen dengan di tahun 1940-an dan 50 di Walter turbin untuk kapal selam untuk menggunakan sementara terendam, melainkan ditemukan terlalu berisik dan pemeliharaan menuntut dibandingkan dengan konvensional diesel-listrik sistem tenaga listrik. Beberapa torpedo , meskipun, digunakan hidrogen peroksida sebagai senyawa oksidator atau propelan.

Pembusukan

Hidrogen peroksida sering terurai  exothermically ke dalam air dan oksigen gas spontan:

2H 2O 2-> 2H 2+ O O 2+ Energi

Laju dekomposisi tergantung pada suhu dan konsentrasi peroksida tersebut, serta adanya kotoran dan stabilisator. Kemampuan untuk hidup berdampingan dengan peroksida zat disebut kompatibilitas. Peroksida tidak cocok dengan banyak zat, termasuk sebagian besar logam transisi (yaitu besi, tembaga, perak, kobalt, dll) dan senyawanya, kotoran, banyak senyawa organik, dll, yang mengkatalisisdekomposisi hidrogen peroksida. Reaksi yang sama katalis oleh  enzim katalase, yang fungsi utama dalam tubuh adalah penghilangan racun sampingan  metabolisme dan pengurangan stres oksidatif. Menumpahkan peroksida konsentrasi tinggi pada suatu zat yang mudah terbakar dapat menyebabkan kebakaran segera dipicu oleh oksigen yang dikeluarkan oleh hidrogen peroksida membusuk.

Penggunaan katalis (seperti dioksida mangan, kalium permanganat, perak, atau katalase enzim) sangat meningkatkan laju dekomposisi hidrogen peroksida. Kekuatan tinggi peroksida (juga disebut tinggi-test peroksida, atau HTP) harus disimpan dalam kontainer dibuang untuk mencegah penumpukan tekanan dari alam spontan dekomposisi menuju akhirnya pecah wadah. Setiap kontainer harus terbuat dari bahan yang kompatibel seperti  polietilen atau aluminium (bukan stainless steel) dan dibersihkan dari semua kotoran (proses yang kadang-kadang disebut sebagai  pasivasi ) sebelum pengenalan peroksida.

Pada 1930-an dan 40-an, Hellmuth Walter memelopori metode dekomposisi cepat memanfaatkan hidrogen peroksida dalam  turbin gasdan  roket mesin. Namun penggunaannya dalam  torpedo telah dihentikan oleh sebagian besar  angkatan laut untuk alasan keamanan. kebocoran Hidrogen peroksida yang disalahkan atas sinkings dari HMS Sidon dan  kapal selam Rusia Kursk. Sedangkan aplikasi sebagai monopropellant untuk mesin besar sudah menyusut, pendorong kecil untuk mengendalikan sikap yang berjalan pada hidrogen peroksida masih digunakan pada beberapa satelit dan memberikan manfaat di pesawat ruang angkasa dengan mudah dicekik dan loading yang lebih aman dan hendling bahan bakar sebelum memulai (sebagai compard untuk monopropellent Hidrazin). Masih Hidrazin adalah monopropellent populer di luar angkasa lebih karena yang lebih tinggi ISP dan tarif yang lebih rendah dari dekomposisi.

Konsentrasi

Hidrogen peroksida yang terbaik sebagai propelan dalam konsentrasi sangat tinggi. Namun, ada beberapa pemasok hidrogen peroksida sangat kemurnian tinggi, dan mereka enggan untuk menjual apapun tetapi lembaga terbesar. Akibatnya, amatir yang ingin menggunakan ini untuk bahan bakar roket biasanya harus membeli 70% atau lebih rendah kemurnian (sebagian besar 30% sisanya adalah air, dan kadang-kadang ada jejak bahan menstabilkan, seperti timah, untuk mengurangi laju dekomposisi), dan meningkatkan konsentrasinya sendiri, karena 70% untuk membuat propelan sangat miskin dibandingkan dengan 90% atau lebih baik. Banyak mencoba distilasi, tapi ini sangat berbahaya dengan peroksida hidrogen.

Pendekatan yang lebih aman adalah sparging, mungkin diikuti oleh pembekuan fraksional. Sparging mengambil keuntungan dari fakta bahwa hangat (tidak panas) preferentially udara akan menguapkan air.

Dalam konsentrasi tinggi (di atas 62%), peroksida hidrogen dalam larutan dengan air akan membeku sebelum air. Di bawah 62%, air akan membeku pertama, sampai larutan mencapai 62%. Hidrogen peroksida cenderung  superkeren , atau dingin di bawah titik beku tanpa titik beku. Salah satu cara untuk menghindari hal ini adalah untuk menjatuhkan kristal beku benih-peroksida sudah menjadi solusi superdingin menyebabkan itu membeku.

Sesuai data pada pemurnian hidrogen peroksida sulit didapat, karena sebagian besar orang dengan pengalaman dengan bahan kimia ini tahu bagaimana dapat berbahaya. Mereka lebih suka yang amatir ini menghitung angka diri dari sifat dasar, seperti peroksida titik beku dan titik beku air. kondisi serupa sering membutuhkan orang-orang yang akan mencoba percobaan ini untuk berbohong tentang niat mereka kepada pemasok hidrogen peroksida 70%, karena perusahaan-perusahaan ini tidak ingin dilihat sebagai pendukung resmi percobaan peroksida hidrogen peroketan. Menurut  http://www.astronautix.com/props/h2o2.htm, situasi berbeda kembali pada tahun 1959, ketika Amerika Serikat perkiraan total produksi (berdasarkan 100 peroksida hidrogen%) adalah 50.000  ton singkat (45.000 metrik ton). Dalam jumlah besar, 95 persen per peroksida hidrogen maka biaya sekitar $1,00 per kg, sedangkan di drum kecil banyak, 98 persen per solusi biaya $ 2,00 per kg, baik pada tahun 1959 dolar. Beberapa kelompok amatir telah menyatakan minatnya untuk manufaktur peroksida mereka sendiri, untuk penggunaan layanan tersebut dan untuk dijual dalam jumlah kecil kepada orang lain.

Diklaim nilai terapeutik

“35 persen Food Grade Hidrogen Peroksida”, yang murni hidrogen peroksida 35%, telah dipasarkan dengan nama seperti “Oxywater” atau “H2O2”, dengan klaim atau nilai terapi obat sebagai terapi Hidrogen Peroksida. Menurut pedagang produk, dapat diencerkan dan digunakan untuk “-oksigenasi hiper terapi” untuk menyembuhkan AIDS , kanker, dan kondisi lainnya. Beberapa orang menyatakan bahwa informasi tentang ini “menguntungkan” menggunakan peroksida telah ditekan oleh komunitas ilmiah. The US Food and Drug administrasi telah menerbitkan  peringatan terhadap penggunaan peroksida 35% di rumah untuk tujuan apapun. Setidaknya satu kematian, dan beberapa luka serius, terjadi sebagai akibat menelan perawatan ini. Orang-orang yang menggunakan hidrogen peroksida 35% “air itu turun” untuk konsentrasi apa saja yang diperlukan untuk situasi tertentu. Menyimpan 35% membuat nyaman untuk terus cukup di tangan, itulah sebabnya mengapa orang membeli dengan cara ini. Sebagai contoh, penggunaan 1 cangkir 35% H2Odalam air hangat adalah sederhana (dan murah), di mana penggunaan 3% H 2O 2akan kurang nyaman (sekitar 11 gelas) dan lebih mahal.

Baru-baru ini, praktisi pengobatan alternatif telah mengelola hidrogen peroksida dosis intravena. Cukuplah untuk mengatakan, ini agak kontroversial.

spacer

Leave a reply